Kumpulan Kisi-Kisi Soal UAS KTSP SD/MI Semester 1_lengkap 2017 docx

Kumpulan Kisi-Kisi Soal UAS KTSP SD/MI Semester 1_lengkap 2017 docx-Selain Kumpulan Kisi-kisi UAS/PAS Soal Kurtilas (2013) SD/MI 2017, saya coba menampung kisi-kisi lengkap untuk uas semester 1, yang dilengkapi dengan kisi pelajaran mulok : Basa Sunda, Bahasa Inggris, Karawitan, dan PLH, tak lupa memberi tahu bahwa dipostingan lama saya telah upload Gratis Kumpulan UTS+Jawaban semester ganjil Kelas 1,2,3,4,5,6 SD/MI Kurikulum KTSP terbaru hal ini sengaja saya share tiada lain bermaksud membagi ilmu, semoga apa yang saya posting bermanfaat.

Baca :

Screenshot

KISI UAS2.PNG

download-button-gif-preto

Bila membutuhkan file docx silahkan lihat linknya disini

 

Iklan
Tagged with: , , , , , ,
Ditulis dalam Pendidikan, swaralakbok.com

Kumpulan Kisi-kisi UAS/PAS Soal Kurtilas (2013) SD/MI 2017

Kumpulan Kisi-kisi UAS/PAS Soal Kurtilas (2013) SD/MI 2017 –Penyusunan kisi-kisi tidak dapat dilepaskan dari penyusunan indikator. Indikator yang berada di dalam kisi-kisi merupakan pedoman dalam merumuskan soal yang dikehendaki. Indikator yang baik adalah indikator yang menggunakan kata kerja operasional yang tepat, menggunakan satu kata kerja operasional untuk pilihan ganda, dan satu atau lebih untuk soal yang berbentuk uraian. Kata kerja operasional yang dapat digunakan untuk membuat indikator.

Screenshot

Kisi-kisi UAS SD 2017 kurtilas

bila anda membutukan file docx Kisi-kisi PAS/UAS Semester I  SD/MI 2017 silahkan Klik di bawah ini

Kelas II

  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas II Tema 1
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas II Tema 2
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas II Tema 3
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas II Tema 4

Kelas IV

  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas IV Tema 1
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas IV Tema 2
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas IV Tema 3
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas IV Tema 4
  • Kisi-kisi UAS/PAS Kelas IV Tema 5

Klik linknya disini

Tagged with: , , , ,
Ditulis dalam Pendidikan

Sejarah Gembira loka Yogyakarta

Kebun_Binatang_Gembira_LokaIde awal pembangunan Kebun Raya dan Kebun Binatang Gembira Loka berasal dari keinginan Sri Sultan Hamengku Buwono VIII pada tahun 1933 akan sebuah tempat hiburan, yang di kemudian hari dinamakan Kebun Rojo. Ide tersebut direalisasikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX dengan bantuan Ir. Karsten, seorang arsitekberkebangsaan Belanda. Ir. Karsten kemudian memilih lokasi disebelah barat sungai Winongo, karena dianggap sebagai tempat paling ideal untuk pembangunan Kebun Rojo tersebut. Namun akibat dampak Perang Dunia II dan juga pendudukan oleh Jepang, pembangunan Kebun Rojo terhenti.

Pada saat proses pemindahan ibukota negara dari Yogyakarta kembali ke Jakarta di tahun 1949 setelah selesainya Perang Dunia II, tercetus lagi sebuah ide untuk memberikan kenang-kenangan kepada masyarakat Yogyakarta berupa sebuah tempat hiburan dari pemerintah pusat yang dipelopori oleh Januismadi dan Hadi, SH. Ide tersebut mendapat sambutan hangat dari masyarakat Yogyakarta, akan tetapi realisasinya masih belum dirasakan oleh masyarakat.Hingga di tahun 1953, dengan berdirinya Yayasan Gembira Loka Yogyakarta (sesuai akta notaris RM. Wiranto No. 11 tanggal 10 September 1953)yang diketuai oleh Sri Paduka KGPAA Paku Alam VIII, maka pembangunan Kebun Rojo yang tertunda baru benar-benar dapat direalisasikan.

Selang beberapa tahun kemudian, tepatnya 1959, KGPAA Paku Alam VIII menunjuk Tirtowinoto untuk melanjutkan pembangunan Gembira Loka. Dipilihnya Tirtowinoto karena yang bersangkutan dinilai memiliki kecintaan terhadap alam dan minat yang besar terhadap perkembangan Gembira Loka. Ternyata sumbangsih Tirtowinoto yang tidak sedikit, baik dalam hal pemikiran maupun material, terbukti mampu membawa kemajuan yang pesat bagi Gembira Loka. Puncaknya di tahun 1978, ketika koleksi satwa yang dimiliki semakin lengkap, sehingga pengunjung Gembira Loka semakin meningkat.

sumber : http://gembiralokazoo.com/page/sejarah.html

Tagged with: , , ,
Ditulis dalam Informasi, Pendidikan, swaralakbok.com

Download Contoh Makalah Study Ke Yogyakarta lengkap lampiran gambar docx

download-button-gif-preto

Download Contoh Makalah Study Ke Yogyakarta lengkap lampiran gambar docx

LAPORAN KARYA ILMIAH

STUDY TOUR YOGYAKARTA

(Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Mengikuti Ujian Nasional

Tahun ……………….)

 

09df9-borobudur

 

Disusun Oleh :

  • …………………………….
  • …………………………….
  • …………………………….

SEKOLAH………………………………………………..
Alamat : …………………………………………………………………………………………..
Kabupaten ……………………………………………….

20……………….

 

 

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan karya ilmiah Yogyakarta ini telah dilaksanakan, disetujui dan disahkan oleh guru pembimbing dan Kepala ………………………………… sebagai salah satu syarat  untuk mengikuti Ujian Nasional (UN) di ………………………………… tahun pelajaran 20………../20………….

                        Pada,

Hari                 :……………………….

Tanggal           :……………………….

Mengetahui,

Kepala Madrasah , Pembimbing,
 

 

 

……………………………………………

NIP : ………………………..

 

 

 

……………………………………………

NIP : ………………………..

 

i

 

LEMBAR PENGUJIAN

Diuji Oleh,

Penguji I, Penguji II,
 

 

 

(……………………………………………)

 

 

 

(……………………………………..)

 

Mengetahui,

Kepala …………………………………

………………………………………………….

NIP : …………………………………………

 

 

 

ii

MOTTO

 

  • Tuntunlah ilmu sampai ke negeri cina.
  • Dimana ada kemauan pasti disitu ada jalan.
  • Kegagalan bukan sumber putus asa tapi dengan kegagalan mengajari kita kesabaran.
  • Untuk menuju kesuksesan diperlukan pengorbanan.
  • Tergesa-gesa membuat hidup tidak berguna.
  • Orang yang jujur adalah orang yang sesuai dengan apa yang dibicarakan.
  • Anak yang pintar selalu belajar, beribadah dan berusaha.
  • Awali kejujuran dengan iman agar berjalan dengan hati yang tulus.

lihat pula :

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat ilahi robbi atas limpahan rahmat dan karunia‐Nya, serta anugerah hidup dan kesehatan yang telah kami terima, serta petunjuk‐Nya sehingga memberikan kemampuan dan kemudahan bagi kami dalam menyusunan karya tulis ini.

Didalam karya tulis ini kami selaku penyusun hanya sebatas pengetahuan yang bisa kami sajikan, sebagai salah satu syarat untuk mengikutiUjian Nasional dengan tema “WISATAKU YOGYAKARTA”. Dimana didalam tema tersebut ada beberapa hal yang bisa kita pelajari khususnya tempat – tempat wisata yang ada di Yogyakarta yang indah dan menawan.

Kami menyadari bahwa keterbatasan pengetahuan dan pemahaman kami tentang Kota Yogyakarta, menjadikan keterbatasan kami pula untuk memberikan penjabaran yang lebih dalam tentang masalah ini, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan karya tulis ini.

Harapan kami, semoga karya tulis ini membawa manfaat bagi kita, setidaknya untuk sekedar membuka pola berpikir kita tentang budaya dan sosial yang ada di kota Yogyakarta.

Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses pembuatan ini. Terutama kepada rekan satu kelompok atas kerjasamanya, dan Guru pembimbing yang telah membantu dalam penyusunan karya tulis ini.

 

                                        ………………,……………. 20………

                                                                                                              Penulis,

 

 vi

 

 

DAFTAR ISI

LEMBARESAHAN…………………………………………………………………………………………..i

LEMBAR PENGUJIA………………………………………………………………………………………ii

MOTTO……………………………………………………………………………………………………………iii

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………………….vi

DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………………………..v

BAB I PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang………………………………………………………………………………….1

1.2  Rumusan Masalah……………………………………………………………………………..2

1.3  Tujuan Penelitian………………………………………………………………………………2

1.4  Manfaat Penelitian…………………………………………………………………………….2

BAB II PEMBAHASAN MASALAH

            2.1 Borobudur…………………………………………………………………………………………3

            2.2 Taman Pintar…………………………………………………………………………………..18

            2.3 Malioboro………………………………………………………………………………………..20

BAB III PENUTUP

            3.1 Simpulan………………………………………………………………………………………….27

            3.2 Saran……………………………………………………………………………………………….27

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN-LAMPIRAN

 

v

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1  Latar Belakang

Karya ilmiah adalah suatu kegiatan  penelitian secara langsung terhadap suatu tempat ataupun  sarana yang menjadi objek penelitian. Kegiatan ini dilakukan untuk menambah ilmu pengetahuan dan wawasan yang lebih luas maka dilakukaan penelitian karya ilmiah, dengan mengunjungi Daerah istimewa yogyakarta atau yang lebih dikenal dengan nama Jogja, merupakan kota yang terkenal dengan sejarah dan warisan budaya.

Yogyakarta merupakan pusat kerajaan mataram, dan sampai saat ini masih ada keraton yang masih berfungsi dalam arti sesungguhnya. Jogja juga memiliki banyak candi yang berusia ribuan tahun yang merupakan peninggalan kerajaan besar zaman dahulu, salah satunya adalah candi borobudur yang dibangun pada abad ke 9 oleh dinasti syailendra, sedangkan arsitek dari candi tersebut adalah gunadharma.Selain itu Pegunungan,pantai-pantai, hamparan sawah yang hijau dan udara yang sejuk menghiasi keindahan kota Jogja. Masyarakat jogja hidup dengan damai dan mempunyai keramahan yang khas.

Tak heran apabila kota Jogja sangat terkenal dan merupakan salah satu tujuan utama para wisatawan mancanegara, untuk berlibur dan mengabiskan sisa waktu istirahatnya di Jogja.

Adapun dalam karya ilmiah ini telah menghasilkan data penelitian yang meliputi unsur budaya, sosial, sejarah, dan unsur-unsur estetika yang ada dalam ornamen-ornamen bangunan yang ada di saerah istimewa Yogyakarta.

 

1.2  Rumusan Masalah

Ada beberapa bidang permasalahan yang akan kami bahas diantaranya :

1. Candi Borobudur

  • Bagaimana sejarah candi borobudur ?
  • Apa arti nama candi borobudur ?
  • Dimanakah letak geografis candi borobudur ?
  • Bagaimana tahap-tahap pembangunan candi borobudur ?
  • Bagaimana seni relif bangunan candi borobudur ?
  • Bagaimana proses pemugaran candi borobudur ?
  • Bagaimana struktur bangunan candi borobudur

2. Taman pintar

  • Bagaimana latar belakang taman pintar terbentuk ?
  • Apa makna dari Logo taman pintar ?
  • Zona apa saja yang terdapat didalam taman pintar ?

3. Malioboro

  • Bagaimana sejarah malioboro ?
  • Bagaimana asal-usul jalan malioboro ?
  • Apa manpaat malioboro ?

1.3  Tujuan Penelitian

  • Untuk menembah wawasan dan pengetahuan yang lebih.
  • Mengetahui peninggalan budaya dimasa lalu.
  • Mengetahui tempat-tempat wisata yang ada di jogja.
  • Mengenal lebih dekat lagi Budaya Daerah.

1.4  Manfaat Penelitian

  • Mempererat keakraban dengan teman satu sekolah.
  • Bisa melihat budaya yang ada di KotaYogyakarta secara langsung.
  • Bisa merasakan sebagai masyarakat yang multikultural.
  • Bertambahnya wawasan dan Mendapat  pengalaman dengan mengunjungi tempat-tempat wisata di Jogja.

 

BAB II

PEMBAHASAN MASALAH

2.1 CandiBorobudur

  1. Sejarah Candi Borobudur

candi borobudur 2Didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun     800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra. Dindingnya dihiasi dengan 2.672 panel relief dan aslinya 504 arca Buddha. Candi Borobudur ini adalah sebagai model alam semesta yang dibangun sebagai tempat suci untuk memuliakan Buddha. Berdasarkan bukti-bukti sejarah, Borobudur ditinggalkan pada abad ke-14. Ditemukan pada tahun 1814 oleh Sir Thomas Stamford Raffles, yang menjabat sebagai Gubernur Jenderal Inggris atas Jawa. .

Penamaan Borobudur pertama kali ditulis dalam buku “Sejarah Pulau Jawa” karya Sir Thomas Raffles.Nama Bore-Budur, yang kemudian ditulis BoroBudur,kemungkinan ditulis Raffles dalam tata bahasa Inggris untuk menyebut desa terdekat dengan candi itu yaitu desa Bore (Boro) Raffles juga menduga bahwa istilah ‘Budur’ mungkin berkaitan dengan istilah Buda dalam bahasa Jawa yang berarti “purba” maka bermakna,”Boro purba”.

Ahli Sejarah J.G. de Casparis dalam disertasi doktor pada tahun 1950 berpendapat bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan yang didirikan oleh Raja Mataram dari wangsa Syailendra bernama Samaratungga, yang melakukan pembangunan sekitar tahun 824 M. Bangunan raksasa itu baru dapat diselesaikan pada masa putrinya, Ratu Pramudawardhani. Pembangunan Borobudur diperkirakan memakan waktu setengah abad. Casparis memperkirakan bahwa Bhūmi Sambhāra Bhudhāra dalam bahasa Sanskerta yang berarti “Bukit himpunan kebajikan sepuluh tingkatan boddhisattwa”, adalah nama asli Borobudur.

Menurut legenda masyarakat setempat perancang Borobudur bernama Gunadharma,sedikit yang diketahui tentang arsitek misterius ini. Namanya lebih berdasarkan dongeng dan legenda Jawa dan bukan berdasarkan prasasti bersejarah. Legenda Gunadharma terkait dengan cerita rakyat mengenai perbukitan Menoreh yang bentuknya menyerupai tubuh orang berbaring. Dongeng lokal ini menceritakan bahwa tubuh Gunadharma yang berbaring berubah menjadi jajaran perbukitan Menoreh, tentu saja legenda ini hanya fiksi dan dongeng belaka.

  1. Arti Nama Borobudur

Nama Borobudur berasal dari gabungan kata-kata Boro dan Budur,Boro berasal dari kata sansekerta ”vihara” yang berarti komplek candi dan bihara atau juga asrama (menurut poerbatjaraka dan stutterhim).Sedangkan budur dalam bahasa bali ”beduhur” yang artinya atas. Jadi nama borobudur berarti asrama/bihara (kelompok candi yang terletak di atas bukit).
Memang di halaman barat laut dari candi Borobudur sewaktu di adakan penggalian di temukan sisa-sisa bekas sebuah bangunan yang dimungkinkan bangunan bihara. Pendapat lain dikemukakan oleh casparis berdasarkan prasasti Sri kahuluan (842 M). Di dalam prasasti tersebut terdapat nama sebuah kuil ”Bhumisambhara” yang menurutnya nama itu tidak lengkap. Agaknya masih ada lagi sepatah kata untuk”gunung” di belakangnya, sehingga nama seharusnya”Bhumisambhara Budhara” Dari kata inilah akhirnya terjadi nama Borobudur.

Dari beberapa pendapat yang ada, dapat disebutkan berbagai pendapat dari para ahli yaitu :

1) Kitab Negara kartagama

kitab NEGARAKRETAGAMANaskah dari tahun 1365 M yaitu kitab Negara kartagama karangan Mpu prapanca meyebutkan kata “Budur” untuk sebuah Budha dari aliran Wajradha. Kemungkinan yang ada nama “Budur” tersebut tidak lain adalah candi Borobudur.

2) SirThomas Stamford Raffles

Raffles manafsirkan Borobuduir berati bahwa Budur merupakaan bentuk lain dari “Budo”.yang dalam bahasa jawa berarti Kuno. tetapi bila dikaitkan dengan Borobudur berati “Boro Jaman Kuno” Namaun karena “Bhara” dalam bahas jawa kuno berati banyak, maka Borobudur juga berarti “Budha yang Banyak” jika dikaji secara teliti maka keterangan yang ditemukan oleh raffles memang tidak ada yang memuaskan. Boro jaman kuno” kurang mengena maupun “Budha yang banyak” Kurang mencapai sasaran.

3) Poebatjaraka

Menurut beliau “Boro” berarti “Biara” dengan demikian Borobudur berarti “Biara Budur”. Penafsiran ini sangat menarik karena mendekati kebenaran berdasarkan bukti-bukti yang ada.Selanjutnya jika di hubungkan dengan kitab Negara Kartagama mengenai “Budur” maka besar kemungkinan penafsiran Poerbatjaraka adalah benar dan tepat.

4) DE Casparis

De Casparis menemukan kata majemuk dalam sebuah prasati yang kemungkinan merupakan asal kata dari Borobudur. Dalam sebuah prasasti SrI Kahulunan yang berangka 842 M dijumpai kata “Bhumi Sambhara Budhara” yaitu satu sebutan untuk bangunan suci pemujaan nenek moyang atau disebut kuil.

5) Drs. Soediman

Bahwa Borobudur berasal dari dua kata yaitu Bara dan Budur. Bara berasal dar bahasa sanksekerta Vihara yang berarti komplek candi dan Bihara yang berarti asrama. Budur dalam bahasa bali bedudur yang artinya di atas. Jadi nama Borobudur berarti asrama atau vihara dan komplek candi yang terletak di atas tanah yang tinggi atau bukit.

  1. Letak Geografis Candi Borobudur       

Candi Borobudur terletak di Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur,Kabupaten Magelang, Propinsi Jawa Tengah.Secara astronomis terletak di 70.361.2811 LS dan 1100.121.1311 BT. Lingkungan geografis Candi Borobudur dikelilingi oleh Gunung Merapi dan Merbabu di sebelah Timur,Gunung Sindoro dan Sumbing di sebelah Utara, dan pegunungan Menoreh di sebelah Selatan, serta terletak di antara Sungai Progo dan Elo.Candi Borobudur didirikan di atas bukit yang telah dimodifikasi, dengan ketinggian 265 dp

D.Tahap-Tahap Pembangunan Candi Borobudur  

Ada beberapa tahap dalam pembangunan candi borobudur diantaranya :

-Tahap pertama

Masa pembangunan Borobudur tidak diketahui pasti (diperkirakan antara 750 dan 850 M). Pada awalnya dibangun tata susun bertingkat. Sepertinya dirancang sebagai piramida berundak. tetapi kemudian diubah. Sebagai bukti ada tata susun yang dibongkar.

-Tahap Kedua

Pondasi Borobudur diperlebar, ditambah dengan dua undak persegi dan satu undak lingkaran yang langsung diberikan stupa induk besar.

-Tahap ketiga

Undak atas lingkaran dengan stupa induk besar dibongkar dan dihilangkan dan diganti tiga undak lingkaran. Stupa-stupa dibangun pada puncak undak-undak ini dengan satu stupa besar di tengahnya.

-Tahap keempat dan kelima

Ada sedikit perubahan pada monumen, termasuk penambahan relief-relief baru dan perubahan pada tangga dan patung di sepanjang jalan. Simbol pada monumen tetap sama, dan perubahan sebagian besar hanya pada dekorasinya.

Lalu, dimanakah letak kesalahan desain Candi Borobudur?  Menurut Dirjen Kebudayaan, I Gusti Ngurah Anom dalam “Simposium Rahasia di Balik Keagungan Borobudur” yang diselenggarakan Dhammasena Universitas Trisakti di Jakarta,pertengahan Maret lalu, kesalahan desain itu diperbaiki dengan membuat “kaki tambahan” dan menutupi kaki aslinya. Hal ini dilakukan pada tahap kedua pembangunan Borobudur.

Adanya dua kaki itu pertama kali diketahui oleh Yzerman (1885) ketika mengadakan penelitian untuk penyelamatan Candi Borobudur dari bahaya kerusakan. Kaki tambahan seperti yang terlihat sekarang, bentuknya sangat sederhana dan sering disebut teras lebar. Teras lebar ini menutupi relief di kaki asli, yang terdiri dari 160 pigura. Di beberapa pigura terdapat tulisan singkat sebagai petunjuk ringkas bagi pemahatnya dalam huruf Jawa Kuna. Ternyata kata-kata yang dipergunakan itu juga terdapat dalam kitab Mahakarmavibhangga yang memuat cerita tentang cara kerja hukum karma dalam kehidupan.

Mengapa relief di kaki asli Candi Borobudur ditutup memang masih menjadi polemik di kalangan para arkeolog. Sebagian berpendapat bahwa penutupan ini sekedar masalah teknis agar candi itu tidak longsor, mengingat kaki aslinya sangat curam. Sebagian lagi mengatakan bahwa penutupan ini karena alasan keagamaan. Argumentasinya,karena relief di kaki asli menggambarkan kehidupan sehari-hari yang terkadang berkesan sadis,seronok,dan sebagainya. Hal ini dianggap tidak patut diketahui oleh umat Buddha yang berkunjung ke Borobudur.

  1. Seni Relief Dalam Candi Borobudur

Relief adalah seni pahat dan ukiran 3-dimensi yang biasanya dibuat di atas batu. Bentuk ukiran ini biasanya dijumpai pada bangunancandi, kuil, monumen dan tempat bersejarah kuno. Di Indonesia, relief pada dinding candi Borobudur merupakan salah satu contoh yang dipakai untuk menggambarkan kehidupan sang Buddha dan ajaran-ajarannya. Relief ini bisa merupakan ukiran yang berdiri sendiri, maupun sebagai bagian dari panel relief yang lain,membentuk suatu seri cerita atau ajaran. Pada Candi Borobudur sendiri misalkan ada lebih dari 1400 panel relief ini yang dipakai untuk menceritakan semua ajaran sang Buddha Gautama.

Borobudur dibangun oleh Raja Samaratungga,salah satu raja kerajaan Mataram Kuno,keturunan Wangsa Syailendra. Berdasarkan prasasti Kayumwungan, seorang Indonesia bernama Hudaya Kandahjaya mengungkapkan bahwa Borobudur adalah sebuah tempat ibadah yang selesai dibangun 26 Mei 824, hampir seratus tahun sejak masa awal dibangun. Nama Borobudur sendiri menurut beberapa orang berarti sebuah gunung yang berteras-teras (budhara), sementara beberapa yang lain mengatakan Borobudur berarti biara yang terletak di tempat tinggi.

Bangunan Borobudur berbentuk punden berundak terdiri dari 10 tingkat. Tingginya 42 meter sebelum direnovasi dan 34,5 meter setelah direnovasi karena tingkat paling bawah digunakan sebagai penahan. Enam tingkat paling bawah berbentuk bujur sangkar dan tiga tingkat di atasnya berbentuk lingkaran dan satu tingkat tertinggi yang berupa stupa Budha yang menghadap ke arah barat. Setiap tingkatan melambangkan tahapan kehidupan manusia. Sesuai mahzab Budha Mahayana, setiap orang yang ingin mencapai tingkat sebagai Budha mesti melalui setiap tingkatan kehidupan tersebut.

Bagian dasar Borobudur, disebut Kamadhatu,melambangkan manusia yang masih terikat nafsu. Empat tingkat di atasnya disebut Rupadhatu melambangkan manusia yang telah dapat membebaskan diri dari nafsu namun masih terikat rupa dan bentuk. Pada tingkat tersebut,patung Budha diletakkan terbuka.Sementara, tiga tingkat di atasnya dimana Budha diletakkan di dalam stupa yang berlubang-lubang disebut Arupadhatumelambangkan manusia yang telah terbebas dari nafsu, rupa, dan bentuk. Bagian paling atas yang disebut Arupa melambangkan nirwana,tempat Budha bersemayam.

Setiap tingkatan memiliki relief-relief indah yang menunjukkan betapa mahir pembuatnya. Relief itu akan terbaca secara runtut bila anda berjalan searah jarum jam (arah kiri dari pintu masuk candi). Pada reliefnya Borobudur bercerita tentang suatu kisah yang sangat melegenda,yaitu Ramayana.Selain itu, terdapat pula relief yang menggambarkan kondisi masyarakat saat itu.Misalnya, relief tentang aktivitas petani yang mencerminkan tentang kemajuan sistem pertanian saat itu dan relief kapal layar merupakan representasi dari kemajuan pelayaran yang waktu itu berpusat di Bergotta (Semarang).

Keseluruhan relief yang ada di candi Borobudur mencerminkan ajaran sang Budha. Karenanya, candi ini dapat dijadikan media edukasi bagi orang-orang yang ingin mempelajari ajaran Budha. Berkat mengunjungi Borobudur dan berbekal naskah ajaran Budha dari Serlingpa (salah satu raja Kerajaan Sriwijaya),Atisha mampu mengembangkan ajaran Budha. Ia menjadi kepala biara Vikramasila dan mengajari orang Tibet tentang cara mempraktekkan Dharma. Enam naskah dari Serlingpa pun diringkas menjadi sebuah inti ajaran disebut “The Lamp for the Path to Enlightenment” atau yang lebih dikenal dengan nama Bodhipathapradipa.

Salah satu pertanyaan yang kini belum terjawab tentang Borobudur adalah bagaimana kondisi sekitar candi ketika dibangun dan mengapa candi itu ditemukan dalam keadaan terkubur. Beberapa mengatakan Borobudur awalnya berdiri dikitari rawa kemudian terpendam karena letusan Merapi. Dasarnya adalah prasasti Kalkutta bertuliskan ‘Amawa’ berarti lautan susu. Kata itu yang kemudian diartikan sebagai lahar Merapi. Beberapa yang lain mengatakan Borobudur tertimbun lahar dingin Merapi.

Pada dinding candi di setiap tingkatan kecuali pada teras-teras Arupadhatu  dipahatkan panel-panel bas-relief yang dibuat dengan sangat teliti dan halus. Relief dan pola hias Borobudur bergaya naturalis dengan proporsi yang ideal dan selera estetik yang halus. Relief-relief ini sangat indah, bahkan dianggap sebagai yang paling elegan dan anggun dalam kesenian dunia Buddha. Relief Borobudur juga menerapkan disiplin senirupa India,  seperti berbagai sikap tubuh yang memiliki makna atau nilai estetis tertentu. Relief-relief berwujud manusia mulia seperti pertapa, raja dan wanita bangsawan, bidadari atapun makhluk yang mencapai derajat kesucian laksana dewa,seperti tara dan boddhisatwa, seringkali digambarkan dengan posisi tubuh tribhanga. Posisi tubuh ini disebut “lekuk tiga” yaitu melekuk atau sedikit condong pada bagian leher, pinggul, dan pergelangan kaki dengan beban tubuh hanya bertumpu pada satu kaki, sementara kaki yang lainnya dilekuk beristirahat. Posisi tubuh yang luwes ini menyiratkan keanggunan, misalnya figur bidadari Surasundari yang berdiri dengan sikap tubuh tribhanga sambil menggenggam teratai bertangkai panjang.

Relief Borobudur menampilkan banyak gambar seperti sosok manusia baik bangsawan, rakyat jelata, atau pertapa, aneka tumbuhan dan hewan,serta menampilkan bentuk bangunan vernakular tradisional Nusantara.Borobudur tak ubahnya bagaikan kitab yang merekam berbagai aspek kehidupan masyarakat Jawa kuno. Banyak arkeolog meneliti kehidupan masa lampau di Jawa kuno dan Nusantara abad ke-8 dan ke-9 dengan mencermati dan merujuk ukiran relief Borobudur. Bentuk rumah panggung,lumbung,istana dan candi, bentuk perhiasan, busana serta persenjataan,aneka tumbuhan dan margasatwa, serta alat transportasi, dicermati oleh para peneliti.Salah satunya adalah relief terkenal yang menggambarkan Kapal Borobudur. Kapal kayu bercadik khas Nusantara ini menunjukkan kebudayaan bahari purbakala. Replika bahtera yang dibuat berdasarkan relief Borobudur tersimpan di Museum Samudra Raksa yang terletak di sebelah utara Borobudur.

Relief-relief ini dibaca sesuai arah jarum jam atau disebut mapradaksina dalam bahasa Jawa Kuna yang berasal dari bahasa Sanskertadaksina yang artinya ialah timur. Relief-relief ini bermacam-macam isi ceritanya, antara lain relief-relief cerita jātaka. Pembacaan cerita-cerita relief ini senantiasa dimulai, dan berakhir pada pintu gerbang sisi timur di setiap tingkatnya, mulainya di sebelah kiri dan berakhir di sebelah kanan pintu gerbang itu. Maka secara nyata bahwa sebelah timur adalah tangga naik yang sesungguhnya (utama) dan menuju puncak candi, artinya bahwa candi menghadap ke timur meskipun sisi-sisi lainnya serupa benar.

Salah satu ukiran Karmawibhangga di dinding candi Borobudur (lantai 0 sudut tenggara)Sesuai dengan makna simbolis pada kaki candi, relief yang menghiasi dinding batur yang terselubung tersebut menggambarkan hukum karma. Karmawibhangga adalah naskah yang menggambarkan ajaran mengenai karma, yakni sebab-akibat perbuatan baik dan jahat. Deretan relief tersebut bukan merupakan cerita seri (serial), tetapi pada setiap pigura menggambarkan suatu cerita yang mempunyai hubungan sebab akibat.Relief tersebut tidak saja memberi gambaran terhadap perbuatan tercela manusia disertai dengan hukuman yang akan diperolehnya, tetapi juga perbuatan baik manusia dan pahala.Secara keseluruhan merupakan penggambaran kehidupan manusia dalam lingkaran lahir – hidup – mati (samsara) yang tidak pernah berakhir, dan oleh agama Buddha rantai tersebutlah yang akan diakhiri untuk menuju kesempurnaan.Kini hanya bagian tenggara yang terbuka dan dapat dilihat oleh pengujung. Foto lengkap relief Karmawibhangga dapat disaksikan di Museum Karmawibhangga di sisi utara candi Borobudur.

LalitawistaraPangeran Siddhartha Gautama mencukur rambutnya dan menjadi pertapa. Merupakan penggambaran riwayat Sang Buddha dalam deretan relief-relief (tetapi bukan merupakan riwayat yang lengkap) yang dimulai dari turunnya Sang Buddha dari surga Tushita,dan berakhir dengan wejangan pertama di Taman Rusa dekat kota Banaras. Relief ini berderet dari tangga pada sisi sebelah selatan, setelah melampui deretan relief sebanyak 27 pigura yang dimulai dari tangga sisi timur. Ke-27 pigura tersebut menggambarkan kesibukan,baik di sorga maupun di dunia, sebagai persiapan untuk menyambut hadirnya penjelmaan terakhir Sang Bodhisattwa selaku calon Buddha.Relief tersebut menggambarkan lahirnya Sang Buddha di arcapada ini sebagai Pangeran Siddhartha,putra Raja Suddhodana dan Permaisuri Maya dari Negeri Kapilawastu. Relief tersebut berjumlah 120 pigura, yang berakhir dengan wejangan pertama,yang secara simbolis dinyatakan sebagai Pemutaran Roda Dharma,ajaran Sang Buddha di sebut dharma yang juga berarti “hukum”, edangkan dharma dilambangkan sebagai roda.

Jataka dan Awadana.Jataka adalah berbagai cerita tentang Sang Buddha sebelum dilahirkan sebagai Pangeran Siddharta.Isinya merupakan pokok penonjolan perbuatan-perbuatan baik, seperti sikap rela berkorban dan suka menolong yang membedakan Sang Bodhisattwa dari makhluk lain manapun juga. Beberapa kisah Jataka menampilkan kisah fabel yakni kisah yang melibatkan tokoh satwa yang bersikap dan berpikir seperti manusia. Sesungguhnya,pengumpulan jasa atau perbuatan baik merupakan tahapan persiapan dalam usaha menuju ketingkat ke-Buddha-an.

Sedangkan Awadana, pada dasarnya hampir sama dengan Jataka akan tetapi pelakunya bukan Sang Bodhisattwa, melainkan orang lain dan ceritanya dihimpun dalam kitab Diwyawadana yang berarti perbuatan mulia kedewaan, dan kitab Awadanasataka atau seratus cerita Awadana.Pada relief candi Borobudur Jataka dan Awadana, diperlakukan sama, artinya keduanya terdapat dalam deretan yang sama tanpa dibedakan. Himpunan yang paling terkenal dari kehidupan Sang Bodhisattwa adalah Jatakamala atau untaian cerita Jataka, karya penyair Aryasura yang hidup dalam abad ke-4 Masehi.

Gandawyuha.Merupakan deretan relief menghiasi dinding lorong ke-2, adalah cerita Sudhana yang berkelana tanpa mengenal lelah dalam usahanya mencari Pengetahuan Tertinggi tentang Kebenaran Sejati oleh Sudhana. Penggambarannya dalam 460 pigura didasarkan pada kitab suci Buddha Mahayana yang berjudul Gandawyuha, dan untuk bagian penutupnya berdasarkan cerita kitab lainnya yaitu Bhadracari

  1. Pemugaran Candi Borobudur

Pemugaran candi Borobudur dimulai tanggal 10 Agustus 1973 prasasti dimulainya pekerjaan pemugaran candi Borobudur terletak di sebelah Barat Laut menghadap ke Timur, karyawan pemugaran tidak kurang dari 600 orang diantaranya ada tenaga-tenaga muda lulusan SMA dan SIM bangunan yang memang diberikan pendidikan khususnya mengenai teori dan praktek dalam bidang Chemika Arkeologi (CA) dan Teknologi Arkeologi (TA).

Teknologi Arkeologi bertugas membongkar dan memasang batu-batu candi Borobudur sedangkan Chemika Arkeologi bertugas membersihkan serta memperbaiki batu-batu yang sudah retak dan pecah,pekerjaan-pekerjaan di atas bersifat arkeologi semua ditangani oleh badan pemugaran candi Borobudur, sedangkan pekerjaan  yang bersifat teknis seperti penyediaan transportasi pengadaan bahan-bahan bangunan ditangani oleh kontraktor (PT. NIDYA KARYA dan THE CONTRUCTION and DEVELOVMENT CORPORATION OF THE FILIPINE).Bagian-bagian candi Borobudur yang dipugar ialah bagian Rupadhatu yaitu tempat tingkat dari bawah yang berbentuk bujur sangkar,sedangkan kaki candi Borobudur serta teras I, II, III dan stupa induk ikut dipugar, pemugaran selesai pada tanggal 23 Februari 1983 M di bawah pimpinan Dr. Soekmono dengan ditandai sebuah batu prasasti peresmian selesainya pemugaran berada di halaman barat dengan batu yang sangat besar dibuatkan dengan dua bagian satu menghadap ke Utara satu lagi menghadap ke Timur penulisan dalam prasasti tersebut ditangani langsung oleh tenaga yang ahli dan terampil dari Yogyakarata yang bekerja pada proyek pemugaran candi Borobudur.

Pemugaran Pertama Candi Borobudur

Karena keadaan Candi Borobudur kian memburuk maka pada tahun 1900 dibentuk suatu panitia khusus, diketuai Dr. J.L.A. Brandes. Sangat disayangkan bahwa Dr. J.L.A. Brandes meniggal tahun 1905 namun laporan bersama yang disusun tahun 1902 membuahkan rancangan pemugaran. Tahun 1907 dimulai pemugaran besar-besaran yang pertama kali dan dipimpin oleh Van Erp. Pekerjaan ini berlangsung selama empat tahun sampai tahun 1911 dengan biaya sekitar 100.000 Gulden dan sepersepuluhnya digunakan untuk pemotretan.

Kegiatan Van Erp antara lain memperbaiki system drainase,saluran-saluran pada bukit diperbaiki dan pembuatan canggal untuk mengarahkan aliran air hujan. Pada tingkat rupadhatu, lantai yang melesak diratakan dengan menutup bagian yang melesak dengan campuran pasir dan tras atau semen sehingga air hujan mengalir melalui dwarajala atau gorgoyie.Batu-batu yang runtuh dikembalikan dan beberapa bagian yang miring atau membahayakan diberi penguat. Pada tingkat rupadhatu, 72 buah stupa terus dibongkar dan disusun kembali setelah dasarnya di ratakan, demikian juga pada stupa induknya.

Pada tahun 1926 diadakan pengamatan,diketahui adanya pengrusakan sengaja yang dilakukan oleh wisatawan asing yang rupanya ingin memiliki tanda mata dari Borobudur. Kemudian pada tahun 1926 dibentuklah panitia khusus untuk mengadakan penelitian terhadap batu dan relief-reliefnya. Penelitian panitia menyimpulkan ada tiga macam kerusakan yang masing-masing di sebabkan oleh:

1)      Korosi, yang disebabkan oleh pengaruh iklim;

2)      Kerja mekanis,yang disebabkan tangan manusia atau kekuatan lain yang datang dari luar

3)      Kekuatan tekanan,kerusakan karena tertekan atau tekanan batu-batunya berupa retak-retak,bahkan pecah.

Pemugaran Kedua Candi Borobudur

Usaha penyelamatan berikutnya dilakukan pada tahun 1963 oleh pemerintah Republik Indonesia dengan adanya pemberontakan G-30-S/PKI.Pada tahun 1968 Pemerintah Republik Indonesia membentuk Panitia Nasional untuk membantu melaksanakan pemugaran Candi Borobudur. Pada tahun itu juga UNISCO akan membantu pemugaran.Pada tahun 1969 Presiden membubarkan Panitia Nasional dan membebankan tugasnya kepada Mentri Perhubungan, bahkan pada tahun 1970 atas prakarsa UNISCO diadakan diskusi panel di Yogyakarta untuk membahas rencana pemugaran.Kesepakatan yang diperoleh adalah membongkar dan kemudian memasang kembali batu-batu bagian Rupadhatu.

Kemudian pada tanggal 10 Agustus 1973 Presiden Soeharto meresmikan dimulainya pemugaran Candi Borobudur. Persiapan pemugaran memakan waktu selama dua tahun dan kegiatan fisiknya yaitu dimulai pembongkaran batu-batu candi dimulai tahun 1975. Dengan menggerakan lebih dari 600 pekerja serta batu sebanyak 1 juta buah. Bangunan Candi yang di pugar adalah bangunan rupadhatu yaitu empat tingkat dari bawah yang berbentuk bujur sangkar.Kegiatan ini memakan waktu 10 tahun. Dan pada tanggal 23 Februari 1983 pemugaran Candi Borobudur dinyatakan selesai dengan diresmikan oleh Presiden Soeharto dengan ditandai penandatangan prasati. Usaha-usaha menyelamatkan Candi Borobudur dengan berjuta-juta dollar mempunyai banyak manfaat bagi bangsa ini. Menurut Prof. Soekmono, sesungguhnya Candi Borobudur  mempunyai nilai lain dari pada sekedar sebagai objek wisata yaitu sebagai benteng pertahanan budaya kita. Seperti peninggalan purbakala lainnya, Candi Borobudur menjadi penegak kepribadian bangsa kita dan candi sebagai bukti nyata dari prasasti nenek moyang kita sehingga menjadi kewajiban dan tanggung jawab bangsa kita untuk meneruskan keagungan Candi Borobudur kepada anak cucu kita.

  1. Struktur Bangunan Candi Borobudur

Monumen ini dilengkapi dengan sistem drainase yang cukup baik untuk wilayah dengan curah hujan yang tinggi. Untuk mencegah genangan dan kebanjiran, 100 pancuran dipasang disetiap sudut, masing-masing dengan rancangan yang unik berbentuk kepala raksasa makara. Sekitar 55.000 meter kubik batu andesit diangkut dari tambang batu dan tempat penatahan untuk membangun monumen ini. Batu ini dipotong dalam ukuran tertentu, diangkut menuju situs dan disatukan tanpa menggunakan semen.Struktur Borobudur tidak memakai semen sama sekali, melainkan sistem interlock (saling kunci) yaitu seperti balok-balok lego yang bisa menempel tanpa perekat.Batu-batu ini disatukan dengan tonjolan dan lubang yang tepat dan muat satu sama lain, serta bentuk “ekor merpati” yang mengunci dua blok batu.Relief dibuat di lokasi setelah struktur bangunan dan dinding rampung.

Borobudur amat berbeda dengan rancangan candi lainnya, candi ini tidak dibangun di atas permukaan datar, tetapi di atas bukit alami. Akan tetapi teknik pembangunannya serupa dengan candi-candi lain di Jawa. Borobudur tidak memiliki ruang-ruang pemujaan seperti candi-candi lain. Yang ada ialah lorong-lorong panjang yang merupakan jalan sempit. Lorong-lorong dibatasi dinding mengelilingi candi tingkat demi tingkat. Secara umum rancang bangun Borobudur mirip dengan piramida berundak. Di lorong-lorong inilah umat Buddha diperkirakan melakukan upacara berjalan kaki mengelilingi candi ke arah kanan.Borobudur mungkin pada awalnya berfungsi lebih sebagai sebuah stupa, daripada kuil atau candi.Stupa memang dimaksudkan sebagai bangunan suci untuk memuliakan Buddha. Terkadang stupa dibangun sebagai lambang penghormatan dan pemuliaan kepada Buddha. Sementara kuil atau candi lebih berfungsi sebagai rumah ibadah. Rancangannya yang rumit dari monumen ini menunjukkan bahwa bangunan ini memang sebuah bangunan tempat peribadatan. Bentuk bangunan tanpa ruangan dan struktur teras bertingkat-tingkat ini diduga merupakan perkembangan dari bentuk punden berundak, yang merupakan bentuk arsitektur asli dari masa prasejarah Indonesia.

Menurut legenda setempat arsitek perancang Borobudur bernama Gunadharma, sedikit yang diketahui tentang arsitek misterius ini. Namanya lebih berdasarkan dongeng dan legenda Jawa dan bukan berdasarkan prasasti bersejarah. Legenda Gunadharma terkait dengan cerita rakyat mengenai perbukitan Menoreh yang bentuknya menyerupai tubuh orang berbaring. Dongeng lokal ini menceritakan bahwa tubuh Gunadharma yang berbaring berubah menjadi jajaran perbukitan Menoreh, tentu saja legenda ini hanya fiksi dan dongeng belaka.

Perancangan Borobudur menggunakan satuan ukur tala, yaitu panjang wajah manusia antara ujung garis rambut di dahi hingga ujung dagu, atau jarak jengkal antara ujung ibu jari dengan ujung jari kelingking ketika telapak tangan dikembangkan sepenuhnya. Tentu saja satuan ini bersifat relatif dan sedikit berbeda antar individu, akan tetapi satuan ini tetap pada monumen ini. Penelitian pada 1977 mengungkapkan rasio perbandingan 4:6:9 yang ditemukan di monumen ini. Arsitek menggunakan formula ini untuk menentukan dimensi yang tepat dari suatu fraktal geometri perulangan swa-serupa dalam rancangan Borobudur. Rasio matematis ini juga ditemukan dalam rancang bangun Candi Mendut dan Pawon di dekatnya. Arkeolog yakin bahwa rasio 4:6:9 dan satuan tala memiliki fungsi dan makna penanggalan, astronomi, dan kosmologi.

2.2 Taman Pintar

  1. Latar Belakang Taman Pintar

Taman-Pintar-JogjaSejak terdirinya ledakan perkembangan sais, sekitar tahun 90-an, terutama teknologi informasi pada giliranya telah menghantarkan peradaban manusia menuju area tanpa batas Perkembangan Sains ini adalah sesuatu yang patut disyukuri dan tentunya menjanjikan kemudahan-kemudahan bagi bagi perbaikan kualitas hidup manusia.

Menghadapi realitas perkembangan dunia semacam itu dan wujud kepedulian terhadap pendidikan, maka pemerintah kota Yogyakarta menggas sebuah ide untuk pembangunan “Taman Pintar” Dengan target pembangunan taman pintar adalah memperkenalkan Science kepada siswa dari dini, harapan lebih luas, kreatifitas anak didik terus diasah, sehingga bangsa Indonesia tidak hanya menjadi sasaran ekspoliasi pasar teknologi sendiri. Bangunan taman pintar ini dibangun adanya keterkaitan yang erat anatara taman pintar dengan fungsi dan kegiatan bangunan disekitarnya, seperti taman budaya dan Benteng Vrebuderg Sudibyo.

Pembangunan tahap II adalah gedung oval lantai I dan II. Serta gedung kotak lantai I diresmikan dalam Soft Opening II tanggal 9 Juni 2007 oleh Mendiknas Bambang Sudibyodan Menristek Kusmanto Kadiman serta dihadiri oleh Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubono X.

Pembangunan tahap III adalah : gedung kotak lantai II dan III tampak Presiden dan gedang memorabilia. Dengan selesainya tahapan pembangunan, grand opening taman pintar dilaksanakan pada tanggal, 16 Desember 2008 yang diresmikan oleh Presiden RI, Susilo Bambang Yudoyono.

 Logo Taman Pintar

LogoTamanPintarKembang api adalah simbolisasi dari intelegensi,dalam imajinasi bahasa Jawa, kembang api menggambarkan “MLETIK = Pintar = PADHANG MAK BYAR = Pintar”.Kembang api merupakan sesuatu yang menyenangkan, menghibur, sesuai dengan visi taman pintar sebagai wahana ekspresi, apresiasi, dan kreasi sains dalam suasana yang menyenangkan.

Gambar logo yang keluar mengandung makna “OUT WARD LOOKING”, selalu melihat keluar untuk terus belajar mengikuti dinamika perubahan diluar dirinya. Gambar logo tampak seperti matahari mengandung makna menyinari sepanjang masa.Efek Perspektif adalah simbolisasi sesuatu yang tinggi “cita – cita”, pengharapan bak taman pintar akan generasi muda Indonesia, khususnya Yogyakarta dalam meraih cita-citanya.

Wahana gabungan HIJAU – BIRU melambangkan pertumbuhan tak terbatas. Maskof taman pintar adalah burung hantu bernama tepi. Burung hantu adalah spesies burung yang banyak melakukan aktifitas di malam hari. Dengan kepekaan yang dimilikinya. Ia mempelajari dalam sekitarnya dengan merasakan semua kejadian alam yang ada di sekelilingnya.

  1. Zona Yang Ada Di Dalam Taman Pintar
  2. Playground Sebagai ruang publik dan penyambutan bagi pengunjung Taman Pintar. Menyediakan berbagai peralatan peraga yang menyenangkan bagi anak dan keluarga. Dapat diakses secara cuma-cuma/gratis
  3. Gedung PAUD Barat dan Gedung PAUD TimurMenampilkan peralatan peraga dan permainan edukasi bagi anak-anak, khususnya anak usia Pra-TK sampai dengan TK.
  4. Gedung Oval – Kotak Menampilkan berbagai peralatan peraga berbasis edukasi sains yang dikemas menyenangkan dan dapat diperagakan. Dapat diakses oleh semua lapisan pengunjung.
  5. Gedung Memorabilia Menampilkan peralatan peraga tentang pengetahuan sejarah Indonesia, seperti sejarah Kasultanan dan Paku Alaman Yogyakarta, Tokoh-tokoh Pendidikan, dan Tokoh-tokoh Presiden RI hingga saat ini.
  6. Planetarium Menampilkan peralatan peraga berbentuk pertunjukan film pengetahuan tentang antariksa dan tata surya.

2.3 Malioboro

  1. Sejarah Malioboro

malioboro yogyaJalan Malioboro adalah saksi sejarah perkembangan Kota Yogyakarta dengan melewati jutaan detik waktu yang terus berputar hingga sekarang ini. Membentang panjang di atas garis imajiner Kraton Yogyakarta, Tugu dan puncak Gunung Merapi. Malioboro adalah detak jatung keramaian kota Yogyakarta yang terus berdegup kencang mengikuti perkembangan jaman. Sejarah penamaan Malioboro terdapat dua versi yang cukup melegenda, pertama diambil dari nama seorang bangsawan Inggris yaitu Marlborough, seorang residen Kerajaan Inggris di kota Yogjakarta dari tahun 1811 M hingga 1816 M. Versi kedua dalam bahasa sansekerta Malioboro berarti “karangan bunga” dikarenakan tempat ini dulunya dipenuhi dengan karangan bunga setiap kali Kraton melaksanakan perayaan. Lebih dari 250 tahun yang lalu Malioboro telah menjelma menjadi sarana kegiatan ekonomi melalui sebuah pasar tradisional pada masa pemerintahan Sri Sultan Hamengkubuwono I. Dari tahun 1758 – sekarang Malioboro masih terus bertahan dengan detak jantung sebagai kawasan perdagangan.

Sejak awal degup jantung Malioboro berdetak telah menjadi pusat pemerintahan dan perekonomian perkotaan. Setiap bagian dari jalan Malioboro ini menjadi saksi dari sebuah jalanan biasa hingga menjadi salah satu titik terpenting dalan sejarah kota Yogyakarta dan Indonesia. Bangunan Istana Kepresidenan Yogyakarta yang dibangun tahun 1823 menjadi titik penting sejarah perkembangan kota Yogyakarta  yang merupakan soko guru Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dari bangunan ini berbagai perisitiwa penting sejarah Indonesia dimulai dari sini. Pada tanggal 6 Januari 1946, Yogyakarta resmi menjadi ibukota baru Republik Indonesia yang masih muda. Istana Kepresidenan Yogyakarta sebagai kediaman Presiden Soekarno beserta keluarganya. Pelantikan Jenderal Soedirman sebagai Panglima Besar TNI (pada tanggal 3 Juni 1947), diikuti pelantikan sebagai Pucuk Pimpinan Angkatan Perang Republik Indonesia (pada tanggal 3 Juli 1947), serta lima Kabinet Republik yang masih muda itu pun dibentuk dan dilantik di Istana ini pula. Benteng Vredeburg yang berhadapan dengan Gedung Agung. Bangunan yang dulu dikenal dengan nama Rusternburg (peristirahatan) dibangun pada tahun 1760. Kemegahan yang dirasakan saat ini dari Benteng Vredeburg pertama kalinya diusulkan pihak Belanda melalui Gubernur W.H. Van Ossenberch dengan alasan menjaga stabilitas keamanan pemerintahan Sultan HB I. Pihak Belanda menunggu waktu 5 tahun untuk mendapatkan restu dari Sultan HB I untuk menyempurnakan Benteng Rusternburg tersebut. Pembuatan benteng ini diarsiteki oleh Frans Haak. Kemudian bangunan benteng yang baru tersebut dinamakan Benteng Vredeburg yang berarti perdamaian.

Sepanjang jalan Malioboro adalah penutur cerita bagi setiap orang yang berkunjung di kawasan ini, menikmati pengalaman wisata belanja sepanjang bahu jalan yang berkoridor (arcade). Dari produk kerajinan lokal seperti batik, hiasan rotan, wayang kulit, kerajinan bambu (gantungan kunci, lampu hias dan lain sebagainya) juga blangkon (topi khas Jawa/Jogja) serta barang-barang perak, hingga pedagang yang menjual pernak pernik umum yang banyak ditemui di tempat lain. Pengalaman lain dari wisata belanja ini ketika terjadi tawar menawar harga, dengan pertemuan budaya yang berbeda akan terjadi komunikasi yang unik dengan logat bahasa yang berbeda. Jika beruntung, bisa berkurang sepertiga atau bahkan separohnya. Tak lupa mampir ke Pasar Beringharjo, di tempat ini kita banyak dijumpai beraneka produk tradisional yang lebih lengkap. Di pasar ini kita bisa menjumpai produk dari kota tetangga seperti batik Solo dan Pekalongan. Mencari batik tulis atau batik print, atau sekedar mencari tirai penghias jendela dengan motif unik serta sprei indah bermotif batik. Tempat ini akan memuaskan hasrat berbelanja barang-barang unik dengan harga yang lebih murah. Berbelanja di kawasan Malioboro serta Beringharjo, pastikan tidak tertipu dengan harga yang ditawarkan. Biasanya para penjual menaikkan harga dari biasanya bagi para wisatawan.

Malioboro terus bercerita dengan kisahnya, dari pagi sampai menjelang tengah malam terus berdegup mengiringi aktifitas yang silih berganti. Tengah malam sepanjang jalan Malioboro mengalun lebih pelan dan tenang. Warung lesehan merubah suasana dengan deru musisi jalanan dengan lagu-lagu nostalgia. Berbagai jenis menu makanan ditawarkan para pedagang kepada pengunjung yang menikmati suasana malam kawasan Malioboro.  Perjalanan terus berlanjut sampai  dikawasan nol kilometer kota Yogyakarta, yang telah mengukir sejarah di setiap ingatan orang-orang yang pernah berkunjung ke kota Gudeg ini. Bangunan-bangunan bersejarah menjadi penghuni tetap kawasan nol kilometer yang menjamu ramah bagi pengunjung yang memiliki minat di bidang arsitektur dan fotografi.

  1. Asal Usul Jalan Malioboro

Asal usul malioboro Asal usul malioboro – Malioboro adalah sebuah Jalan sepanjang tidak lebih dari 2 Kilo Meter yang membentang mulai dari persimpangan Rel Kereta Api Stasiun Tugu Yogyakarta diujung utara hingga pertigaan pojokan Gedung Agung diujung Selatan. Malioboro adalah sebuah Jalan legendaris yang menjadi ikon Kota Yogyakarta dengan kehidupan kontras antara siang dan malamnya. Saat siang hari, ruas Jalan Malioboro dipadati kendaraan para pelancong maupun warga Yogyakarta yang beraktifitas disekitar Jalan Malioboro, sementara dikanan-kiri jalan adalah toko-toko berbagai macam kebutuhan pokok, serta  sepanjang trotoar kaki limanya dijejali  lapak-lapak penjaja souvenir khas Yogyakarta, kemudian diujung selatannya ada pasar Beringharjo, tak ketinggalan sejumlah pusat perbelanjaan dan hotel yang mengguratkan kehidupan perekonomian warga Yogyakarta. Sebaliknya pada malam hari, Malioboro dipenuhi aroma berbagai sajian kuliner yang menggugah selera, yang terhampar di ratusan tikar Warung lesehan dengan menu khas Gudeg Yogya, Bakmi Jawa, dan berbagai pilihan Ayam/ Burung dara/ Bebek bakar dan goreng. Keriuhan suasana lesehan akan ditimpali oleh alunan sejumlah seniman yang melantunkan musik dan lagu secara nomaden….dalam istilah kuno disebut sebagai “mbarang” atau pengamen. Sejarah Asal usul malioboro Jogja Ditinjau dari segi bahasa, kata malioboro berasal dari bahasa sansakerta yg berarti karangan bunga. Dahulu kawasan Malioboro dikembangkan oleh Sri Sultan HB I pada th 1758, kawasan itu sebelumnya dipakai untuk sarana perdagangan melalui pasar tradisional, dahulu di kawasan itu banyak terdapat karangan bunga sebagai daya tarik, maka sangat wajar jika kemudian kawasan itu dinamakan Malioboro.Ditinjau dari segi letaknya, Malioboro berada berada segaris dengan gunung merapi, kraton dan pantai parang tritis jogja. Asal usul malioboro Malioboro terletak 800 meter dari Kraton Ngayogyokarto Hadiningrat. Jalan maliboro yogyakarta dulunya pernah menjadi basis perjuangan tentara Indonesia saat terjadi agresi militer belanda. Jalan malioboro diapit oleh bangunan gedung perkantoran dan gedung pertokoan sehingga malioboro bisa berkembang menjadi pusat bisnis seperti sekarang ini di Yogyakarta. Malioboro juga menjadi tempat berkumpulnya para seniman dan sastrawan dari berbagai daerah yang bermukim di Yogyakarta, ujar suwarto 54 warga jogja yang berprofesi sebagai tukang becak di kawasan malioboro.

Kawasan Malioboro sebagai salah satu kawasan wisata belanja andalan kota Jogja, ini didukung oleh adanya pertokoan, rumah makan, pusat perbelanjaan, dan tak ketinggalan para pedagang kaki limanya. Untuk pertokoan, pusat perbelanjaan dan rumah makan yang ada sebenarnya sama seperti pusat bisnis dan belanja di kota-kota besar lainnya, yang disemarakan dengan nama-merk besar dan ada juga nama-nama lokal. Barang yang diperdagangkan dari barang import maupun lokal, dari kebutuhan sehari-hari sampai dengan barang elektronika, mebel dan lain sebagainya. Juga menyediakan aneka kerajinan, misal batik, wayang, ayaman, tas dan lain sebagainya. Terdapat pula tempat penukaran mata uang asing, bank, hotel bintang lima hingga tipe melati. Keramaian dan semaraknya Malioboro juga tidak terlepas dari banyaknya pedagang kaki lima yang berjajar sepanjang jalan Malioboro menjajakan dagangannya, hampir semuanya yang ditawarkan adalah barang/benda khas Jogja sebagai souvenir/oleh-oleh bagi para wisatawan. Mereka berdagang kerajinan rakyat khas Jogjakarta, antara lain kerajinan ayaman rotan, kulit, batik, perak, bambu dan lainnya, dalam bentuk pakaian batik, tas kulit, sepatu kulit, hiasan rotan, wayang kulit, gantungan kunci bambu, sendok/garpu perak, blangkon batik [semacan topi khas Jogja/Jawa], kaos dengan berbagai model/tulisan dan masih banyak yang lainnya. Para pedagang kaki lima ini ada yang menggelar dagangannya diatas meja, gerobak adapula yang hanya menggelar plastik di lantai. Sehingga saat pengunjung Malioboro cukup ramai saja antar pengunjung akan saling berdesakan karena sempitnya jalan bagi para pejalan kaki karena cukup padat dan banyaknya pedagang di sisi kanan dan kiri. Dan ini juga perlu di waspadai atau mendapat perhatian khusus karena kawasan Malioboro menjadi rawan akan tindak kejahatan, ini terbukti dengan tidak sedikitnya laporan ke pihak kepolisian terdekat soal pencopetan atau penodongan, dan tidak jarang pula wisatan asing juga menjadi korban kejahatan dan ini sangat memalukan sebenarnya.

B.Manfaat Malioboro

Berkembang pesatnya Malioboro sebagai denyut nadi perdagangan dan pusat belanja, menuntut macam-macam pelayanan dan fasilitas yang semakin meningkat baik jumlah dan ragamnya. Hal ini memberi dampak positif dari segi ekonomi bagi penduduk, pengusaha dan pemerintah setempat seperti:

  1.  Penerimaan Devisa : Masuknya wisatawan mancanegara akan membawa valutaasing, yang berarti akan memperkuat neraca pembayaran dan perdagangan. Penerimaan devisa negara dari pariwisata bersumber dari : Uang yang dikeluarkan atau dibelanjakan oleh wisatawan asing selama yang bersangkutan melakukan kunjungan, berupa pengeluaran untuk penginapan (akomodasi), makan dan minum, transportasi lokal dan tour, cenderamata, tip, dan lain-lain. Biaya yang diterima oleh perusahaan penerbangan dimana wisatawan yang berkunjung dimasukkan sebagai penerimaan sektor pariwisata. Investasi bidang pariwisata. Biaya promosi pariwisata dari negara lain.
  2. Kesempatan Berusaha : Kesempatan berusaha menjadi terbuka luas, baik usaha yang langsung untuk memenuhi kebutuhan wisatawan maupun yang tidak langsung. Lapangan usaha langsung seperti usaha akomodasi, restoran dan rumah makan, biro perjalanan, toko cenderamata, sanggar-sanggar kerajinan dan seni, pramuwisata, pusat perbelanjaan, dan lain sebagainya. Lapangan usaha tidak langsung seperti pertanian, perikanan, peternakan, perindustrian dan kerajinan, industri olah raga, industri pakaian jadi, dan lapangan usaha lain yang berkaitan dengan kebutuhan manusia.
  3. Terbukanya Lapangan Kerja : Luasnya kesempatan dalam berusaha, berarti akan membuka lapangan kerja baik lapangan kerja diberbagai usaha yang langsung memenuhi kebutuhan wisatawan maupun yang tidak langsung. Sektorpariwisata merupakan sektor padat karya, karena kegiatannya lebih banyak pelayanan jasa yang membutuhkan tenaga manusia. Lapangan kerja yang tidak langsung seperti peternak, petani sayur mayur, pengrajin, seniman, penjual eceran, dan lain-lain yang menyerap banyak tenaga kerja.
  4. Meningkatnya Pendapatan Masyarakat Dan Pemerintah : Wisatawan yang datang berkunjung akan mengeluarkan sebagian dari uangnya untuk keperluan selama perjalanannya. Hal ini akan menambah pendapatan masyarakat setempat, seperti biaya penginapan, angkutan local, makan minum, cenderamata dan pembelian jasa-jasa, dan barang lainnya. Disamping itu pemerintah setempat pun akan memperoleh pendapatan berupa pajak-pajak dari perusahaan dan dari uang asing yang dibelanjakan oleh wisatawan.
  5. Mendorong Pembangunan Daerah : Berkembangnya kepariwisataan di daerah akan mendorong pemerintah daerah dan masyarakat mempersiapkan dan membangun prasarana dan sarana yang diperlukan seperti pembangunan dan perbaikan jalan, instalasi air, instalasi listrik, pembenahan obyek dan daya tarik wisata, perbaikan lingkungan, pengkondisian masyarakat, penataan kelembagaan dan pengaturan, dan lain sebagainya. Selain itu juga akan mendorong investor untuk menanamkan modalnya dalam pembangunan obyek dan daya tarik wisata, usaha sarana akomodasi, usaha jasa biro perjalanan, restoran dan rumah makan serta lain-lain.
  6. Dengan adanya tempat pariwisata Malioboro ini maka pembangunan dan pengembangan pariwisata akan mempunyai dampak positif dalam bidang sosial budaya, seperti : Pelestarian budaya dan adat istiadat salah satu sasaran wisatawan dalam melakukan perjalanan adalah untuk menikmati, mengagumi dan mempelajari kebudayaan, dan adat istiadat serta sejarah suatu bangsa.
  7. Oleh karena itu seni dan budaya serta tata cara hidup yang unik dan khas perlu dipertahankan dan dikembangkan. Apalagi Yogyakarta terkenal dengan kota yang penuh dengan seniman jalanan serta orang-orangnya yang ramah. Itu menyebabkan akan lebih banyak lagi wisatawan yang ingin berkunjung ke Yogyakrta. Hal tersebut dapat meningkatkan kecerdasan masyarakat yang dikunjungi karena penduduk asli akan banyak belajar dari wisatawan yang berkunjung, demikian pula dengan yang datang berkunjung akan banyak belajar dari kunjungannya dengan cara melihat, mendengar, dan merasakan segala sesuatu yang dijumpai selama dalam perjalanannya. Dengan demikian, pengembangan pariwisata merupakan salah satu cara untuk menambah pengetahuan dan pengalaman.
  8. Dampak positif lainnya dengan adanya tempat pariwisata yaitu dapat mengurangi konflik sosial sering terjadi saling curiga antara suatu penduduk dengan penduduk lainnya, karena kurang saling mengenal, baik dalam soal adatistiadat, budaya sejarah, kebiasaan maupun perbedaan tingkat sosial. Salingberkunjung melalui berwisata dapat mengurangi atau menghilangkan saling curiga dan kecemburuan sosial, karena terjadinya komunikasi dan saling mengenal satu sama lainnya.

 

BAB III

PENUTUP

            3.Simpulan

Maka dapat disimpulkan bahwa tempat-tempat pariwisata yang ada di Yogyakarta itu sangat banyak, dan kita harus senantiasa menjaga serta merawatnya agar tetap asri seperti aslinya. agar menarik para wisatawan untuk berlibur ke jogja.

Selain itu, kota jogja yang menawan itu tidak harus kita tambahkan dengan budaya-budaya barat yang kita rasa sangat bagus atau trendy. tapi justru itu salah,kita harus tetap menjaga budaya asli  itu sendiri,agar mempunyai keaslian yang khas dimata dunia.

Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu kota favorit para wisatawan untuk berlibur dan menghabiskan sisa waktu istirahatnya di tempat-tempat wisata yang ada di Yogyakarta. walaupun banyak cerita-cerita mistis  yang beredar di masyarakat luas, para wisatawan tetap antusias menikmati tempat-tempat pariwisata yang ada di jogja.

3.2 Saran

Kami menyadari bahwa dalam pembuatan karya tulis ini banyak ditemui kesulitan, oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik agar kami dapat menyempurnakan karya tulis ini.

Demikianlah Kesimpulan dan saran dalam pembuatan karya tulis ini. Dalam pembuatan karya tulis ini banyak sekali kekurangan-kekurangan, untuk itu  penulis sebagai manusia biasa mohon maaf atas segala keurangan dan kekhilafan. Semoga karya tulis ini bermanfaat bagi kita semua.

Tagged with: , , , , , ,
Ditulis dalam Pendidikan, swaralakbok.com

100% works Cara menghilangkan batas Trial Version

100% works Cara menghilangkan batas Trial Version-Sebuah software/aplikasi kini semuanya memakai batas waktu (Trial Version) ada yang 30 hari ada 60 hari dsb, tergantung sipembuat software. Dengan adanya batas waktu tentunya para pengguna yang tidak mempunyai keygen/kunci/serial kebingungan ketika masa waktu itu habis, karena software/aplikasi yang digunakan akan diblokir/tidak bisa jalan lagi. Padahal sipembuat software sudah menyediakan kuncinya/Keygen/serial, namun tidak gratis, bagi pengguna individual (bukan) untuk bisnis biasanya agak kebertan untuk membeli keygen yang harganya lumayan tinggi. Dengan permasalahan itu saya coba memberi solusi dengan menggunakan sebuah software timestopper v.3.5 yang bisa anda download dibawah ini

download-button-gif-preto

download aplikasi Time Stopper V.3.5

screenshoot

Time Stopper V.3.5

Time Stopper V.3.5

Cara penggunaan:
  • Pada bagian “Select the Main EXE of the trial version” klik browse, lalu cari aplikasi mana yang akan dihentikan waktu trialnya, (aplikasi harus sudah terinstal di PC)
  • Kemudian pada bagian “choose the new date”, pilih tanggal berapa masa trial aplikasi anda akan dihentikan, minimal sehari sebelum habis masa trialnya.
  • Lalu pada bagian “Enter a name for create desktop icon” tulis nama apa yang akan diberikan kepada shortcut aplikasi yang sudah dihentikan masa trialnya. lalu klik “Create desktop shortcut” maka akan muncul sebuah shortcut atau pintasan aplikasi yang tadi sudah diberhentikan masa trialnya. silahkan buka dan taraaa aplikasi anda bisa digunakan sampai akhir dunia ini

semoga bermanfaat

Tagged with: , , ,
Ditulis dalam Informasi, Software, swaralakbok.com

Download Kumpulan Kisi-kisi IPS SD/MI kelas 1-6 KTSP docx

Kisi-kisi merupakan suatu format atau matriks yang memuat informasi / kriteria yang dapat dijadikan pedoman untuk menulis / merakit tes Kisi-kisi disusun berdasar tujuan penggunaan tes Melalui kisi-kisi dapat diketahui arah dan tujuan setiap soal.

Syarat-syarat kisi-kisi yang baik :
1. Mewakili isi kurikulum/kemampuan yang akan diujikan;
2. Komponen-komponennya rinci, jelas, dan mudah dipahami;
3. Soal-soalnya dapat dibuat sesuai dengan indikator dan bentuk soal yang ditetapkan

dibawah ini merupakan kumpulan kisi-kisi IPS SD kelas 1 sampai kelas 6 yang mengacu pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)

screenshot

1

download-button-gif-preto

Download Kumpulan Kisi-kisi IPS SD/MI kelas 1-6 KTSP docx disini

 

 

 

 

 

Tagged with: , , ,
Ditulis dalam Pendidikan, swaralakbok.com

Cara menghilangkan/remove tayangan iklan di Mozilla dan Chrome

adblock plusCara menghilangkan/remove tayangan iklan di Mozilla dan Chrome-Iklan yang tayangannya sering pasti mengganggu, apalagi ketika kita sedang menjadi presenter dalam acara resmi, ketika browsing tiba-tiba muncul iklan berbau porno, contohnya di bawah ini

iklan

hal ini mungkin sangat memalukan sekaligus mengecawakan apalagi bila ada anak kecil, judul nya definisi pendidikan, disebelahnya ada gambar yang tidak menunjang. Nah.. untuk menjaga hal itu jangan sampai terjadi, maka cara mengatasinya adalah sebagai berikut :

Cara Menghilangkan Iklan di Browser Google Chrome

  1. Untuk dapat melakukan tutorial berikut, maka komputer/laptop Anda harus terkoneksi dengan internet.
  2. Buka aplikasi Google Chrome.
  3. Klik “Menu” kemudian “Setting” (ditunjukkan dengan tiga garis vertikal yang ada di sebelah kanan atas).
  4. Klik “Extensions” dan pilih “Get More Extensions”
  5. Ketikkan “Add Block Plus” pada kolom search dan tekan “Enter”.
  6. Download dan install add-ons “Add Block Plus” tersebut.
  7. Setelah proses instalasi selesai, restart browser Google Chrome.
  8. Secara otomatis, iklan-iklan tidak akan muncul pada saat Anda mengakses internet di Google Chrome

Cara Menghilangkan Iklan di Browser Mozilla Firefox

  1. Untuk dapat melakukan tutorial berikut, maka komputer/laptop Anda harus terkoneksi dengan internet.
  2. Buka aplikasi Mozilla Firefox.
  3. Klik “Menu” (ditunjukkan dengan tiga garis vertikal yang ada di sebelah kanan atas).
  4. Klik “Add-ons” atau “Pengaya”.
  5. Ketikkan “Add Block Plus” pada kolom search dan tekan “Enter”.
  6. Download dan install add-ons “Add Block Plus” tersebut.
  7. Setelah proses instalasi selesai, restart browser Mozilla Firefox.
  8. Secara otomatis, iklan-iklan tidak akan muncul pada saat Anda mengakses internet di Mozilla Firefox.

Kalau masih bingung

  • untuk Mozilla Firefox klik disini pilih Add Block Plus
  • untuk Google Chrome klik disini pilih Add Block Plus

Semoga bermanfaat

 

Tagged with: , , , , ,
Ditulis dalam ict, Informasi, swaralakbok.com, Tip/Trik, Tutorial
Klik Youtobe
%d blogger menyukai ini: